Pengertian Mu’rab dan Mabni

Diposting pada

PENGERTIAN MU’RAB DAN MABNI

PENGERTIAN I’RAB ATAU MU’RAB

الاعراب هو تغيير أواخر الكلم لاختلاف العوامل عليها لفطا أو تقديرا

“I’rab atau Mu’rab adalah perubahan akhir kata karena masuknya amil yang berbeda-beda, baik secara lafadz maupun secara dikira-kirakan keberadaannya.”

Perubahan secara lafadz itu seperti contoh berikut:

 جَاءَ زَيْدٌ  = Zaid telah datang.

 رَأَيْتُ زَيْدًا  = Aku telah melihat Zaid.

  مَرَرْتُ بِزَيْدٍ  = Aku telah bertemu dengan Zaid.

Sedangkan perubahan yang dikira-kirakan keberadaannya adalah seperti dlam contoh berikut:

 جَاءَ الْفَتَى  = Seorang pemuda telah datang.

 رَأَيْتُ الْفَتَى  = Aku telah melihat seornag pemuda.

 مَرَرْتُ بِالْفَتَى  = Aku telah bertemu dengan seorang pemuda.[1]


PEMBAGIAN I’RAB

وأقسامه أربعة رفع ونصب وخفض و جزم

 “I’rab terbagi menjadi empat macam, yaitu i’rab rafa’, nashab, khafadh (jer), dan jazm.”

Di antara contoh dari i’rab-i’rab di atas ialah sebagai berikut:

  1. I’rab rafa’, seperti:     زَيْدٌ قَائِمٌ  = Zaid berdiri
  2. I’rab nashab, seperti:     رَأَيْتُ زَيْدًا  = Aku telah melihat Zaid.
  3. I’rab khafadh (jer), seperti:     مَرَرْتُ بِزَيْدٍ  = Aku telah bertemu dengan Zaid.
  4. I’rab Jazm, seperti:     لَمْ يَضْرِبْ  = Dia tidak memukul.[2]

Klick saja di nama I’rab Untuk mengetahui alamat-alamatnya.


I’RAB-I’RAB YANG BOLEH MEMASUKI ISIM DAN FI’IL

فللأسماء من ذلك الرّفع والنّصب والخفض ولا جزم فيها

“Di antara I’rab yang berjumlah empat macam itu yang boleh memasuki isim hanyalah i’rab rafa’, nashab, dan khafadh (jer). Sedangkan i’rab jazm tidak boleh mamsukinya.”

Dari i’rab-i’rab di atas yang dapat memasuki isim contohnya sebagai berikut:

  1. I’rab rafa’, seperti:     سَالِمٌ مُعَلِّمٌ  = Salim seorang guru
  2. I’rab nashab, seperti:    رَأَيْتُ سَالِمًا  = Aku telah meihat Salim
  3. I’rab Khafadh (jer), seperti:    مَرَرْتُ بِسَالِمٍ  = Aku telah bertemu dengan Salim.[3]

وللأفعال من ذلك الرّفع زالنّصب والجزم ولا خفض فيها

“Di antara I’rab yang berjumlah empat macam itu yang boleh memasuki fi’il hanyalah i’rab rafa’, nashab, dan jazm. Sedangkan i’rab khafadh (jer) tidak boleh mamsuki fi’il.”

Dari i’rab-i’rab di atas yang dapat memasuki isim contohnya sebagai berikut:

  1. I’rab Rafa’, seperti:

  يَنْصُرُ  = Dia menolong

   يَقْرَأُ = Dia membaca

   يَعْلَمُ = Dia mengetahui

  1. I’rab Nashab, seperti:

   اَنْ يَنْصُرَ = Hendaknya dia menolong.

   اَنْ يَقْرَأَ = Hendaknya dia membaca.

   اَنْ يَعْلَمَ = Hendaknya dia mengetahui.

  1. I’rab Jazm, seperti:

  لَمْ يَنْصُرْ  = Dia tidak menolong.

  لَمْ يَقْرَأْ  = Dia tidak membaca.

   لَمْ يَعْلَمْ = Dia tidak mengetahui.[4]


PENGERTIAN BINA’ ATAU MABNI

والبناء لزوم أواخر الكلم حركة أو سكونا وأنواعه أربعة ضمّ وفتح وكسرة وسكون

“Bina (Mabni) adalah kata yang huruf akhirnya senantiasa tetap (tidak berubah), baik harakat maupun sukunnya. Bina (Mabni) itu ada empat macam, yaitu bina’ dhammah, bina’ fathah, bina’ kasrah, dan bina’ sukun.”

Contoh bina’ dhammah, seperti lafadz   حَيْثُ , bina’ fathah, seperti lafadz   أَيْنَ , bina’ kasrah, seperti lafadz  أَمْسِ , dan bina’ sukun, seperti lafadz  هَلْ .[5]

Baca Juga lanjutannya dengan KLICK di bawah ini:

ISIM MU’RAB DAN ISIM MABNI

FI’IL MU’RAB DAN FI’IL MABNI


REFRENSI BUKU

[1] Syekh Syamsuddin Muhammad Arra’ini, Ilmu Nahmu Terjemah Mutammimah Ajurumiyyah, (Bandung: Sinar Baru Algensindo, 2016) cet. ke-19, hal. 11-12.

[2] Ibid, hal. 12

[3] KH.  Moch. Anwar, Ilmu Nahwu Terjemahan Matan Al-Jurumiyyah dan ‘Imrthy, (Bandung: Sinar Baru Algensindo, 1997) cet. ke-8, hal. 13.

[4] Ibid, hal. 14.

[5] Syekh Syamsuddin Muhammad Arra’ini, Ilmu Nahmu Terjemah Mutammimah Ajurumiyyah, (Bandung: Sinar Baru Algensindo, 2016) cet. ke-19, hal. 13.

iklan
Gambar Gravatar
Selamat datang di www.dosenmuslim.com Website ini merupakan referensi terperacaya para mahasiswa, karena wabsite ini di dalamnya memuat penemuan atau penilitian dari para pakar yang sudah dikumpulkan di dalam buku. Salam Muda Berkarya Editor M. Nasikhul Abid, S.Pd.I