Pengertian Filsafat Ilmu Lengkap dengan Referensinya

Diposting pada

Pengertian Filsafat Ilmu

Pada kesempatan kali ini penulis akan membagikan ilmu tentang pengertian filsafat ilmu, dan di dalamnya juga dicantumkan referensinya.


Pengertian Filsafat Ilmu

Istilah filsafat bisa ditinjau dari dua segi, semantik dan praktis. Segi semantik perkataan filsafat berasal dari kata Arab falsafah, yang berasal dari bahasa Yunani philosophia, philos berarti cinta, suka (loving) dan Sophia berarti pengetahuan, hikmah (wisdom). Jadi philosopia berarti cinta kepada kebijaksanaan atau cinta kepada kebenaran. Maksudnya, setiap orang yang berfilsafah akan menjadi bijaksana. Orang yang cinta kepada pengetahuan disebut philosopher dalam bahasa Arab disebut failasuf. Dari segi praktis filsafat berarti alam pikiran atau alam berfikir. Berfilsafat artinya berpikir. Namun tidak semua berpikir berarti berfilsafat. Berfilsafat maknanya berpikir secara mendalam dan sungguh-sungguh.[1]Pengertian Filsafat Ilmu

Ada beberbagai definisi filsafat ilmu yang dihimpun oleh The Liang Gie dalam Rizal Mustansyir dan Misnal Munir, yaitu : Robert Ackerman, Filsafat ilmu adalah sebuah tinjauan kritis tentang pendapat-pendapat ilmiah dewasa ini yang dibandingkan dengan pendapat terdahulu yang telah terbukti. Lewis White Beck, Filsafat ilmu itu mempertanyakan dan menilai metode-metode pemikiran ilmiah, serta mencoba menetapkan nilai dan pentingnya usaha ilmiah sebagai suatu keseluruhan. Cornelius Benjamin, Filsafat ilmu merupakan cabang pengetahuan filsafat yang menelaah sistematis mengenai sifat dasar ilmu, metode-metodenya, konsep-konsepnya, dan praanggapan-praanggapannya, serta letaknya dalam kerangka umum dari cabang pengetahuan intelektual. May Brodbeck,Filsafat ilmu itu sebagai analisis yang netral secara etis dan filsafati, pelukisan dan penjelasan mengena landasan-landasan ilmu.[2]

Dari pendapat diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa filsafat ilmu merupakan suatu kerangka berfikir kritis dengan menggunakan prosedur-prosedur ilmiah sehingga akan didapakan sifat sifat ilmu itu sendiri.

Raghib al-Asfahani mengatakan bahwa ilmu dapat dibagi menjadi dua bagian yaitu ilmu rasional dan dokrinal. Ilmu rasional adalah ilmu yang didapat dengan akal dan penelitian, sedangkan ilmu dokrinal merupakan ilmu yang didapatkan dengan memberitakan wahyu dan nabi.[3]


Baca juga: Pengertian filsafat menurut ahli


Referensi Buku

[1] Mustofa, 2004, Filsafat Islam, Bandung: Pustaka Setia, hlm. 9

[2] Rizal Mustansyir, Misnal Munir, 2013, Filsafat Ilmu, Yogyakarta: Pustaka Pelajar Offset, hal. 49

[3] Yusuf Qardhawi, 1998, Al-Qur’an Berbicara tentang Akal dan Ilmu Pengetahuan, Jakarta: IKAPI, hal. 88

Pendidikan Formal : 2003 - 2009 SD N Tugu 1 Sayung Demak, 2009 - 2012 MTs Futuhiyyah-1 Mranggen Demak, 2012 - 2015 MA Futuhiyyah-1 Mranggen Demak, 2015 - 2019 PAI S-1 Universitas Alma Ata Yogyakarta, 2020 - 2022 PAI S-2 UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, Pendidikan Informal : 2009 - 2015 PonPes Futuhiyyah Mranggen Demak, 2015 - 2017 PonPes Al Munawwir Krapyak Bantul Yogyakarta, 2017 - 2019 PonPes Baitul Qur'an Daarut Tauhiid Yogyakarta.