Tahapan Prestasi Belajar PAI

Diposting pada

Tahapan prestasi belajar PAI

Dalam menentukan prestasi belajar siswa di sekolah, harus melalui beberapa tahapan. Tahapan-tahapan tersebut antara lain:

1. Formatif

Penilaian formatif adalah penilaian yang dilaksanakan pada akhir program belajar mengajar untuk melihat tingkat keberhasilan proses belajar mengajar itu sendiri.[1] Menurut M. Ngalim Purwanto Penilaian formatif adalah kegiatan penilaian yang bertujuan mencari umpan balik (feedback) yang selanjutnya hasil penilaian tersebut dapat digunakan untuk memperbaiki proses belajar mengajar yang sedang atau sudah dilaksanakan. Jadi sebenarnya penilaian formatif itu tidak hanya dilakukan pada tiap akhir pelajaran, tetapi bisa juga ketika pelajaran sedang berlangsung. Misalnya, ketika guru sedang mengajar mengajukan pertanyaan-pertanyaan kepada siswa untuk mengecek atau mendapatkan informasi apakah siswa memahami apa yang diterangkan guru. Jika ternyata masih banyak siswa yang belum mengerti, tindakan guru selanjutnya adalah mengubah atau memperbaiki cara mengajarnya sehingga benar-benar dapat dipahami dan diserap oleh siswa.[2] Jadi Guru harus berusaha bagaimana peserta didik dapat memahami apa materi yang telah disampaikan.

Selain contoh-contoh tersebut diatas pre-tes dan post-tes, tugas-tugas yang dikerjakan di luar jam pelajaran, pertanyaan-pertanyaan yang disampaikan secara lisan juga termasuk penilaian formatif.

2. Sumatif

Penilaian sumatif adalah penilaian yang di­lakukan untuk memperoleh data atau informasi sampai di mana penguasaan atau pencapaian belajar siswa terhadap bahan pelajaran yang telah dipelajarinya  selama waktu tertentu. Adapun fungsi dan tujuannya untuk menentukan apakah dengan nilai yang diperolehnya itu siswa dapat dinyatakan lulus atau tidak lulus.

Pengertian lulus atau tidak lulus di sini dapat berarti; dapat tidaknya siswa melanjutkan ke modul berikutnya; dapat tidaknya seorang siswa mengikuti pada semester berikutnya; dapat tidaknya seorang siswa dinaikkan ke kelas yang lebih tinggi; dapat tidaknya siswa lulus/tamat dari sekolah yang bersangkutan; atau dapat tidaknya seorang siswa diterima di sekolah yang lebih tinggi.[3] Jadi, penilaian sumatif tidak hanya penilaian yang dilakukan pada akhir semester saja tetapi juga dilaksanakan misalnya pada setiap akhir tahun ajaran, dan lain-lain.


DAFTAR PUSTAKA

Putra, Nusa, Santi Lisnawanti, Penelitian Kualitatif Pendidikan Agama Islam, Bandung: PT. Rosdakarya, 2012

Purwanto, M. Ngalim, Prinsip-prinsip dan Teknik Evaluasi Pengajaran, Bandung: PT Remaja Rosdakarya, 2000

Prinsip-prinsip dan Teknik Evaluasi Pengajaran, Bandung: PT Remaja Rosdakarya, 2002

Ramayulis, Metodologi Pendidikan Agama Islam, Jakarta: Kalam Mulia, 2005

Sudjana, Nana, Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar, Bandung: PT. Rosda Karya, 2014

Susanto, Ahmad, Teori Belajar & Pembelajaran, Jakarta: Kencana Prenadamedia Group, 2013

Sugiyono, Metode Penelitian Pendidikan (Pendekatan Kuantitatif, Kualitatif, Dan R&D), Bandung: Alfabeta, 2013

Widiyantoro, Nugroho, Panduan Dakwah Sekolah, Kerja besar untuk Perubahan Besar, Bandung: Syaamil Cipta Media, 2003


Refrensi Buku

[1]Nana Sudjana, Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar, (Bandung: PT. Rosda Karya, 2014), hlm. 5

[2]M. Ngalim Purwanto, Prinsip-prinsip dan Teknik Evaluasi Pengajaran, (Bandung: PT Remaja Rosdakarya, 2000), hlm. 26

[3] Ngamlim Purwanto, Prinsip-prinsip dan Teknik Evaluasi Pengajaran, (Bandung: PT Remaja Rosdakarya, 2000), hal. 26.

Pendidikan Formal : 2003 - 2009 SD N Tugu 1 Sayung Demak, 2009 - 2012 MTs Futuhiyyah-1 Mranggen Demak, 2012 - 2015 MA Futuhiyyah-1 Mranggen Demak, 2015 - 2019 PAI S-1 Universitas Alma Ata Yogyakarta, 2020 - 2022 PAI S-2 UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, Pendidikan Informal : 2009 - 2015 PonPes Futuhiyyah Mranggen Demak, 2015 - 2017 PonPes Al Munawwir Krapyak Bantul Yogyakarta, 2017 - 2019 PonPes Baitul Qur'an Daarut Tauhiid Yogyakarta.