Makalah Pemilihan dan Penggunaan Media Pendidikan Agama Islam

Makalah Pengembangan Media Pembelajaran Visual Bagan dan Diagram

Diposting pada

Makalah Pengembangan Media Pembelajaran Visual Bagan dan Diagram

Pada kesempatan kali ini dosenmuslim.com akan menebar ilmu tentang Makalah Pengembangan Media Pembelajaran Visual Bagan dan Diagram yang dilengkapi dengan referensi bukunya. Apa itu media pembelajaran? Apa itu media pembelajaran visual bagan dan diagram? untuk menjawab pertanyaan tersebut, mari kita pelajari ilmunya di bawah ini.


MAKALAH

Pengembangan Media Pembelajaran Visual, Bagan dan Diagram

Dosen Pengampu: Hairiyah, S.Pd.I., M.S.I.

Makalah Pengembangan Media Pembelajaran Visual Bagan dan Diagram

Disusun oleh:

HENI EKAWATI                                  (151100233 )

KAUSAR LANTIP TRENGGINAS         (151100235)

MUHAMMAD IQBAL                         (141100193)

YUDHI HANAFI                                 (151100259)

UNIVERSITAS ALMA ATA

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN AGAMA ISLAM

YOGYAKARTA

2017


BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Seiring dengan perkembangan zaman ditandai dengan kemajuan teknologi, dituntut untuk mengikuti kemajuan teknologi yang telah ada. Begitu halnya dengan jenjang – jenjang pendidikan harus dapat menyesuaikan mengikuti perkembangan kemajuan yang ada. Sesuai dengan kurikulum tingkat satuan pendidikan (KTSP) yang berlaku yang sekarang.

Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi semakin mendorong upaya – upaya pembaharuan dalam pemanfaatan hasil teknologi dalam proses belajar. Para guru dituntut agar mampu menggunakan alat – alat tersebut sesuai dengan perkembangan zaman, dalam upaya mencapai tujuan pengajaran yang diharapkan. Disamping itu, guru juga dituntut untuk mengembangkan keterampilan membuat media pembelajaran yang digunakan apakah media tersebut belum tersedia.

Salah satunya media berbasis visual dalam merencanakan media pembelajaran PAI. Dimanana media visual menjadi media yang mempunyai unsur penting dalam membangun mata pelajaran PAI. Media visual yaitu media semua alat – alat peraga yang mengfusikan organ indara penglihatan siswa, misalnya : foto, lukisan, alat peraga, kaligrafi dan lain- lain.

B. Rumusan Masalah

  1. Apa yang dimaksud dengan media pembelajaran ?
  2. Apa yang dimaksud dengan media pembelajaran visual ?
  3. Bagaimana pengembangan media pembelajaran visual, bagan dan diagram ?

C. Tujuan Masalah

  1. Untuk mengetahui pengertian dari media pembelajaran.
  2. Untuk mengetahui maksud dari media pembelajaran visual.
  3. Untuk mengetahui pengembangan media pembelajaran visual, bagan dan diagram.

BAB II

PEMBAHASAN

A. Pengertian Media Pembelajaran

Kata media berasal dari bahasa latin medius yang secara harfiyah berarti tengah, perantara, atau pengantar. Gerlach dan Ely (1971) mengatakan bahwa media apabila dipahami secara garis besar adalah manusia, materi, atau kejadian yang membangun kondisi yang membuat siswa mampu memperoleh pengetahuan, keterampilan atau sikap. Dalam pengertian ini guru, buku teks, dan lingkungan sekolah merupakan media. Secara lebih khusus, pengertian media dalam proses belajar mengajar cenderung diartikan sebagai alat-alat grafis, potografis, atau elektronis untuk menangkap, memproses, dan menyusun kembali informasi visual atau verbal.

Istilah media bahkan sering dikaitkan dengan kata teknologi yang berasal dari kata latin tekne yang artinya keterampilan, menurut Webster keterampilan adalah yang diperoleh lewat pengalaman, belajar dan observasi. Dan logos yang artinya ilmu. Dengan demikian teknologi tidak lebih dari suatu ilmu yang membahas tentang keterampilan yang diperoleh lewat pengalaman, belajar dan observasi.[1]

Dari definisi-definisi tersebut dapat dikatakn bahwa media merupakan suatu yang bersifat meyakinkan pesan dan dapat merangsang pikiran, perasaan dan kemauan siswa sehingga dapat mendorong terjadinya proses belajar pada dirinya.

Sedangkan pembelajaran, menurut Oemar Hamalik mengatakan  pembelajar  adalah suatu kombinasi yang tersusun meliputi unsur – unsur manusiawi, materil, fasilitas, perlengkapan dan prosedur yang saling mempengaruhi tercapainya tujuan pembelajaran.

Dari pengertian diatas media pembelajaran yaitu, alat atau metodik dan tehnik yang digunakan sebagai perantara komunikasi antara seorang guru dan murid dalam rangka lebih mengefektifkan dalam komunikasi dan interaksi antara guru dan siswa dalam proses pendidikan pengajaran di sekolah. [2]

Dalam arti sempit, media pembelajaran hanya meliputi media yang dapat digunakan secara efektif dalam proses pengajaran yang terencana. Sedangkan dalam arti luas, media tidak hanya meliputi media komunikasi elektronik yang kompleks. Akan tetapi juga mencakup alat – alat sederhana seperti, tv, radio, slide, fotografi, diagram, dan bagan buatan guru, ataun objek – objek nyata lainya.[3]

Jadi  media pembelajar adalah media- media yang digunakan dalam media pembelajaran.  Yaitu meliputi alat bantu guru dalam mengajar serta sarana dalam membawa pesan dari sumber ke penerima pesan belajar (siswa). Sebagai penyaji dan penyalur pesan, media belajar dalam hal – hal tertentu bisa mewakili guru menyajiakan informasi belajar kepada siswa. Jika program media itu dirancang dan dikembangkan secara baik maka fungsi itu akan dapat diperankan oleh media meskipun tanpa keberadaan guru.[4]

Baca juga: Fungsi dan kegunaan Media Pembelajaran Lengkap dengan Referensinya

B. Media pembelajaran visual

Visual adalah penggunaan materi yang penyerapanya melalui pandangan. Berdasarkan pendapat para ahli yang dinamakan media pembelajaran visual adalah proses penyampaian pesan dari sumber kepenerima pesan melalui media penglihatan, sehingga dapat merangsang fikiran, perasaan dan minat serta perhatian siswa sedemikian rupa sehingga proses belajar terjadi.

Media berbasis visual ( image atau perumpamaan ) memegang peran yang sangat penting dalam proses belajar. Media visual dapat memperlancar pemahaman (misalnya melalui elaborasi struktur dan organisasi) dan memperkuat ingatan. Visual dapat pula menumbuhkan minat siswa dan dapat memberikan hubungan antara isi materi pelajaran dengan dunia nyata. Agar menjadi efektif, visual sebaiknya ditempatkan pada konteks yang bermakna dan siswa harus berinteraksi dengan visual itu, untuk meyakinkan terjadinya proses informasi.

Bentuk media visual bisa berupa : gambar representasi seperti,

  1. gambar lukisan,
  2. foto yang menunjukan bagaimana tampaknya sesuatu benda,
  3. diagram yang melukiskan hubungan- hubungan konsep, organisasi, dan struktur isi materi,
  4. peta yang menunjukan hubungan – hubungan ruang antara unsur – unsur dalam isi materi,
  5. garfik seperti table, dan bagan yang menyajikan gambaran atau kecenderungan data atau antar hubungan seperangkat gambar atau angka- angka.[5]

Adapun fungsi dari media pembelajaran visual antara lain,

  1. fungsi atensi, yaitu menarik dan mengarahkan perhatian siswa untuk berkosentrasi kepada isi pelajaran yang berkaitan dengan makna visual yang ditampilkan atau menyertai teks isi pelajaran.
  2. Fungsi afektif, media visual dapat terlihat dari tingkat kenikmatan siswa ketika belajar membaca teks yang bergambar.
  3. Fungsi kognitif, media visual terlihat dari temuan-temuan penelitian yang mengungkapkan bahwa lambang visual dapat memperlancar pencapaian tujuan untuk memahami dan mengingat informasi atau pesan yang terkandung dalam gambar.
  4. Fungsi Kompensatoris, media pembelajaran visual terlihat dari hasil penelitian bahwa media visual yang memberikan konteks untuk memahami teks membantu siswa yang lemah dalam membaca untuk mengorganisasikan informasi dalam teks dan mengingatnya kembali.[6]
  5. Pengembangan media visual, bagan dan diagram

Kalau dilihat perkembanganya, pada mulanya media hanya dianggap sebagai alat bantu mengajar guru. Alat bantu yang dipakai adalah alat bantu visual, misalnya: gambar, model, objek dan alat-alat lain yang dapat memberikan pengalaman konkret, motivasi belajar serta mempertinggi daya serap dan resentasi belajar siswa.

Baca juga: Makalah Pembelajaran Tuntas Lengkap dengan Referensinya

Salah satu dari media visual yaitu :

1. Bagan

Seperti halnya media visual yang lain, bagan mempunyai fungsi yang pokok yaitu, menyajikan ide-ide atau konsep-konsep yang sulit bila hanya disampaikan secara tertulis atau lisan secara visual. Bagan juga mampu memberikan ringkasan butir – butir penting dari suatu presentasi.

Sebagai media yang baik, bagan haruslah :

  1. Dapat dimengerti anak,
  2. Sederhana dan lugas, tidak rumit atau berbelit – belit
  3. Diganti pada waktu – waktu tertentu agar tidak kehilangan daya tarik[7]

Ada beberapa macam jenis bagan diantaranya adalah:

a. Bagan pohon

Sesusi dengan namanya, bagan pohon dikembangkan dari dasar yang terdiri atas beberapa akar menuju batang tunggal, kemudian cabang – cabang pohon tersebut menggambarkan perkembangan serta hubungan.

Makalah Pengembangan Media Pembelajaran Visual Bagan dan Diagramb. Bagan alir

Bagan alir merupakan kebalikan dari bagan pohon, yang berfungsi untuk mempertunjukan bagaimana unsur penting dikombinasikan sehingga membentuk satu produksi. Dagan tersebut dapat digunakan untuk memperlihatkan saling ketergantungan dari berbagai unsur.

Makalah Pengembangan Media Pembelajaran Visual Bagan dan Diagramc. Bagan arus

Untuk menunjukan bagaimana atau langkah-langkah darimana sebuah rencana dapat divisualisasikan dengan bagan arus atau bagan organisasi yang cocok untuk mempertunjukan fungsi, hubungan, dan proses.

Makalah Pengembangan Media Pembelajaran Visual Bagan dan Diagramd. Bagan table

Bagan table dapat membantu menyederhanakan subjek, gagasan, pelajaran, konsep, dan lain- lain divisualisasikan sekilas pandang.[8]

Makalah Pengembangan Media Pembelajaran Visual Bagan dan Diagram

Baca juga: Macam-macam Media Pembelajaran Visual Grafik

2. Diagram

Sebagai suatu gambar senderhana yang yang menggunakan garis – garis dan symbol – symbol, diagram atau skema menggambarkan struktur dari objek secara garis besar. Diagram menunjukan hubungan yang ada komponenya atau sifat – sifat proses yang ada disitu. Diagram pada umumnya berisi petunjuk – petunjuk, diagram menyederhanakan hal yang kompleks dapat memperjelas penyampaian pesan.

Beberapa ciri diagram yang perlu diketahui  adalah:

  1. Diagram bersifat simbiolis dan abstrak sehingga kadang – kadang sulit dimengerti
  2. Untuk dapat membaca diagram seseorang harus mempunyai latar belakang tentang apa yang didiagramkan
  3. Walaupun sulit dimengerti, karena sifatnya yang padat diagram dapat memperjelas arti.

Diagram yang baik, sebagai media pendidikan adalah yang:

  1. Benar, digambar rapi, diberi title, label dan penjelasan – penjelasan yang perlu
  2. Cukup besar dan ditemptkan secara setrategis
  3. Penyusunan disesuaikan dengan pola membaca yang umum yaitu dari kiri ke kakanan dan dari atas kebawah.[9]

BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan

Media pembelajaran yaitu, alat atau metodik dan tehnik yang digunakan sebagai perantara komunikasi antara seorang guru dan murid dalam rangka lebih mengefektifkan dalam komunikasi dan interaksi antara guru dan siswa dalam proses pendidikan pengajaran di sekolah.

Visual adalah penggunaan materi yang penyerapanya melalui pandangan. Berdasarkan pendapat para ahli yang dinamakan media pembelajaran visual adalah proses penyampaian pesan dari sumber kepenerima pesan melalui media penglihatan, sehingga dapat merangsang fikiran, perasaan dan minat serta perhatian siswa sedemikian rupa sehingga proses belajar terjadi.

Bentuk media visual bisa berupa : gambar representasi seperti,

  1. gambar lukisan,
  2. foto yang menunjukan bagaimana tampaknya sesuatu benda,
  3. diagram yang melukiskan hubungan- hubungan konsep, organisasi, dan struktur isi materi,
  4. peta yang menunjukan hubungan – hubungan ruang antara unsur – unsur dalam isi materi,
  5. garfik seperti table, dan bagan yang menyajikan gambaran atau kecenderungan data atau antar hubungan seperangkat gambar atau angka- angka

Salah satu media pembelajaran visual yaitu,

  1. Bagan

fungsi yang pokok yaitu, menyajikan ide – ide atau konsep – konsep yang sulit bila hanya disampaikan secara tertulis atau lisan secara visual

  1. Diagaram

Sebagai suatu gambar senderhana yang yang menggunakan garis – garis dan symbol – symbol, diagram atau skema menggambarkan struktur dari objek secara garis besar.

B. Saran

Semoga dengan adanya pembahasan ini, kita semua dapat menerapkan ilmunya ketika nanti menjadi guru amin


DAFTAR PUSTAKA

Arief S.Sadiman, Media Pendidikan ( PT Raja Grafindo Persada : Jakarta, 2006,

Nana Sudjana, Media Pengajaran ( Sinar Baru Algensindo :Bandung, 2005

Azhar Arsyad, Media Pembelajaran, ( PT Raja Grafindo Persada: Jakarta, 2007

Suwardi, Manajemen Pembelajaran (Surabaya: Temprina Media Grafika, 2007

http://ahmadnurkholis19.blogspot.com/2012/12/pentingnya-media-dalam-pembelajaran-pai.htm, diakses tanggal 15 Oktober 2017

http://ahmadnurkholis19.blogspot.com/2012/12/pentingnya-media-dalam-pembelajaranpai.html, diakses tangga 15 Oktober 2017


Referensi Buku

[1] Azhar Arsyad, Media Pembelajaran, ( PT Raja Grafindo Persada: Jakarta, 2007 ), hlm., 5.

[2] Asnawir dan M. Basyiruddin Usman, Media Pembelajaran, (Jakarta: Ciputat Pers, 2002), hlm. 12

[3] http://ahmadnurkholis19.blogspot.com/2012/12/pentingnya-media-dalam-pembelajaran-pai.html. diakses tanggal 15 Oktober 2017

[4] http://ahmadnurkholis19.blogspot.com/2012/12/pentingnya-media-dalam-pembelajaranpai.html, diakses tangga 15 Oktober 2017

[5] Azhar Arsyad, Media Pembelajaran, ( PT Raja Grafindo Persada: Jakarta, 2007 ), hlm.,92.

[6] Suwardi, Manajemen Pembelajaran (Surabaya: Temprina Media Grafika, 2007), hlm.,77

[7] Arief S.Sadiman, Media Pendidikan ( PT Raja Grafindo Persada : Jakarta, 2006, )hlm.,35

[8] Nana Sudjana, Media Pengajaran ( Sinar Baru Algensindo :Bandung, 2005 )hlm.,32

[9] Arief S.Sadiman, Media Pendidikan ( PT Raja Grafindo Persada : Jakarta, 2006, )hlm.,32.

iklan
Gambar Gravatar
Selamat datang di www.dosenmuslim.com Website ini merupakan referensi terperacaya para mahasiswa, karena wabsite ini di dalamnya memuat penemuan atau penilitian dari para pakar yang sudah dikumpulkan di dalam buku. Salam Muda Berkarya Editor M. Nasikhul Abid, S.Pd.I